#Lombok2017 Day 1: Naik Sepeda Keliling Gili Trawangan

Meski enggak lengkap 9 orang dari geng sepanjang masa, tapi Kami bertiga bener-bener menikmati liburan ini. Liburan bareng pertama yang enggak ada sangkut-pautnya sama acara sekolah (maklum, temenan dari jaman SMP nih).

Bermula dari tawaran iseng Putri waktu ngumpul di Jember taun lalu, dibahas lagi deh di grup chat. Excited banget! Tapi sayang, buat nentuin tanggal biar bisa keangkut semua itu yang susaaaahhhh banget dengan kesibukan di kota masing-masing. Jadilah cuma aku dan Mew (sekarang maunya dipanggil Aqma sih, heuheu) aja yang berangkat. Sengaja berangkat tanggal 25 Maret karena tanggal 28 libur Nyepi, jadi lumayan bisa irit jatah cuti hehe. Dia dari Jakarta, aku dari Surabaya, ketemulah kita di Lombok. Horay!

Yihaa! Sampai juga di Lombok
Hari pertama kita ke Gili Trawangan dong. Sebenernya udah ditawarin untuk ke Gili lainnya yang menurut Putri dan temen-temennya lebih kece dan masih sepi, tapi karena baru pertama ke Lombok, kita pengennya ke tempat yang udah hits dulu aja.

Yay! Sampai juga di Gili Trawangan.

Judul post ini bukan berlebihan, karena kita bener-bener keliling Gili Trawangan lho. Sewa sepeda untuk keliling Gili Trawangan sampe gempooorrr (efek ga pernah olahraga nih).
Tiap beberapa menit istirahat di oinggir pantai sambil (tentunya) foto-foto. Gowes, istirahat, foto-foto, repeat. Gitu aja terus sampai akhirnyaaaaa sampai di titik berangkat lagi setelah perjalanan sekitar satu jam.

Entahlah waktu di Gili Trawangan ini aku beneran menikmati suasananya atau terlalu sibuk ngos-ngosan gowes :')

Nggak mau terlalu lama di Gili Trawangan karena takut hujan dan susah nyeberang pulang, kita akhirnya balik ke Senggigi sebelum sore.

Di perjalanan, si Putri ngasih tau kalau di Senggigi juga ada tempat nongkrong kece ala-ala La Plancha di Bali, namanya La Chill. Duduk santai di atas bean bag warna-warni di pinggir pantai sambil nunggu sunset. Sayang, kita ga dapet sunset karena mendung :(

Gagal liat sunset, tapi tetep happy :')

Nah, karena nyamil aja nggak cukup, Putri ngajak lagi nih makan salah satu makanan khas Lombok, Sate Rembiga. Sate daging sapi yang rasanya campur-campur, manis, pedes, asem, tapi enak!

Penampakan sate rembiga. Dagingnya gede-gede. Ntap!
Setelah kenyang, baru deh kita menuju hotel di Senggigi yang udah dibooking jauh-jauh hari. Waktu booking ini, entah rejeki anak sholeh atau gimana, yang harusnya book 2 superior room, malah dapet 1 superior dan 1 suit delux. Emejing! Dan kita putuskan untuk diundi aja siapa yg dapet suit room ini dengan cara makan permen Harry Potter(?). Siapa yang dapet rasa 'normal', dialah yang akan nempatin suit room. Eng ing eng, aku dapet rasa tanah, Putri dapet rasa rumput, dan Mew dapet cherry. She's so lucky indeed.

Kalau hari pertama udah seru gini, hari kedua lebih seru lagi! See you on my next post.

CONVERSATION

2 komentar:

Instagram