#Lombok2017 Day 2: Menikmati Pantai Sepi di Tanjung Aan

Setelah seseruan di hari pertama as I said on my preview post, di hari kedua ini geng #Lombok2017 langsung check out dari hotel pagi harinya sekaligus pindah haluan ke Kuta. Sedihnya nih, buk bos Putri ga bisa ikutan di hari kedua ini, karena hari Senin dan gak bisa cuti atau ijin karena temen-temennya udah pada cuti dan dia harus jaga gawang. Jadilah yang pergi cuma aku, Mew, dan pacarnya, Nabil, plusss ditemenin bapak sopir yang baik hati.

Ah iya, di post sebelumnya aku juga udah nyeritain Mew yang beruntung banget dapet suit delux room. Asli, jadi kayak bulan madu beneran. Suasananya tenang meski tempatnya di pinggir jalan raya. Kamarnya nyaman, kamar mandi lumayan besar dan bersih untuk yang superior room. Desain interiornya ngambil ala-ala vintage gitu. Kalau exteriornya hijau banget, banyak tanaman yang keliatan seger dan... once again, foto-able.


Pemandangan hijau di Sendok Hotel

Memandang masa depan...
Dari Sendok Hotel, kita mampir ke pusat oleh-oleh yang sudah hits di Lombok, yaitu Sasaku. Semuanya lengkap, mulai dari camilan, pakaian, tas, dan aksesoris lainnya yang 'Lombok banget'. Borong deeeh~

Setelah puas beli oleh-oleh, perut laper nih (padahal udah sarapan di hotel). Mumpung ada di tanah kelahirannya, sekalian aja kita nyobain ayam taliwang. Setelah nanya ayam taliwang yang paling hits ke Pak Adit, bapak sopir kita, dibawa deh kita ke resto . Meski di Jawa udah hits juga, tapi baru pertama ini aku nyobain makan ayam taliwang, enak! Selain ayam taliwang, menu yang menggoda di sana juga ada sate ikan. Jangan ditanya ikan apa, karena waktu aku tanyain ke waitress-nya, si mas waitress juga enggak tau itu ikan apa hahaha.

Ayam taliwang, sate ikan, dan plencing kangkung paling hits!
Perut udah kenyang, waktunya main lagi! Sesuai itinerary, kita pergi ke Tanjung Aan. Nggak seperti bayanganku, ternyata pantainya masih sepiiiii banget. Orang jualan kelapa muda-pun masih bisa dihitung jari. Lumayan deh bisa menikmati dan foto-foto sepuasnya.

Kedipin mata~
Sendirian aja mbak?

Akhirnya ada temennya...

Beautifuly captured by the one and only Mew.

Pergi sebelum libur Nyepi bikin Nabil yang kerja di Bali jadi was-was kalau nggak pulang cepet. Jadi yang harusnya kita bisa langsung ke Bukit Merese untuk liat sunset (masih belum nyerah nih ceritanya), harus ke airport dulu untuk anter Nabil balik ke Bali. Luckyly, pas banget waktunya Putri pulang kerja, jadi kita bisa lanjut jalan bertiga lagi yay! Dan dengan penuh harapan, Putri buru-buru bawa kita ke Bukit Merese. Ngos-ngosan lagi, Pemirsa. Udah naik bukit, pake lari-lari pula biar kedapetan sunset. Liburan olahraga banget nih :')

Sampai di atas bukit, subhanallah banget, kayak lagi di luar negeri, kayak lagi liat foto yang biasa melintas di instagram, kayak lukisan gede yang ada di rumah orang kaya. Wow! Dari situ bisa liat daratan, lautan, sekaligus langit. Meskipun (sekali lagi) gak dapet sunset karena datengnya kesorean, kita gak mau sia-siain kesempatan menikmati pemandangan yang begini. Pasang tripod, foto-foto lagi~

Nggak dapat sunset lagi, menikmati petang aja deh.

Nah pulang dari Bukit Merese, sebenernya nggak ada rencana lagi mau ngapain, jadilah kita nongkrong cantik di cafe sekitar homestay tempat nginep. Kita nginep di Imelda Home Stay, penginapan kedua ini cari yang hemat-hemat aja, yang penting nyaman. Dan ternyata bener, kamarnya nyaman, bersih, bapak juga penjaganya ramah. Semalem cuma sekitar 162 ribu rupiah aja, udah dapat sarapan. Woohoo!

Balik lagi ke tempat nongkrong, akhirnya kita jalan kaki milih-milih cafe yang kira-kira oke untuk makan sekaligus nongkrong. Laper bruuuh abis lari-lari naik-turun bukit.

Cuma lima langkah dari homestay (oke ini lebay), kita nemu cafe yang dari luar keliatan lucu dan instagram-able, biasalah ciwi-ciwi. Tempatnya bagus, asik, termasuk harganya. Harga kopi dan minuman lainnya masih mending, tapi harga makanannya harga bule hahaha. Nggak sanggup untuk kita yang lagi liburan hemat.

Ngobrol sambil ngopi cantik.
Di cafe ini kita ngobrol, foto, dan main game lagi untuk ngabisin permen Harry Potter (tbh aku ga tau nama sebenernya, cuman pas baca di kemasannya ada tulisan begitu aja). Mainlah kita truth or dare. Dari sini, kita jadi tau permainan ini sama sekali nggak cocok untuk kita. Sama sekali nggak penasaran sama Putri dan Mew karena saking udah lama temenan dan tau semuanya. Nggak perlu mainpun kita pasti saling cerita meski cuma lewat chat. Terharu :')

Apa yah nama cafenya? Lupa. Hehe.
Sepulang dari cafe, kita mampit minimarket yang bener-bener sebelahan sama homestay untuk 'jajan' mie instan cup. Mie instan emang selalu bisa diandalkan dalam keadaan begini. Liburan hemat. Meski jarang ketemu, sama sekali nggak ada obrolan hangat di antara kita. Ngomongin hal-hal seru aja, jayus dikit, kenyang, mandi, terus tidur. Nggak melankolis sama sekali :')

Nggak dapet sunset dua hari berturut-turut nggak juga bikin Putri nyerah untuk nunjukin ke kita kalau Lombok emang perfect untuk berlibur. Dia ngajakin kita untuk liat sunrise di Bukit Merese besok paginya. Woohoo!

Malem terakhir #Lombok2017 yang nggak terlupakan banget. Kalau lagi liburan emang sehari kerasa sebentar, ya nggak sih?

CONVERSATION

0 komentar:

Post a Comment

Instagram